Tentang Valentine

Sooo… it’s already February, eh?

2015 udah memasuki bulan ke dua aja? Gila ga sih? Engga? Oke, berarti gue yang gila sendirian.

Seperti yang kita tahu, bulan Februari adalah bulan penuh cinta, kata orang-orang. Ini menurut gue agak aneh, ya. Cuma gara-gara satu hari, orang-orang langsung mengklaim bahwa bulan ini adalah bulan penuh cinta. Iya, hari yang gue maksud adalah hari Valentine. Hari dimana para jomblo bakal menatap nanar ke arah langit-langit di dalam kamarnya sambil berteriak manja:

“Kenapa harus ada hari se-biadab ini ya, Tuhan? KENAPAAAH?!”

Banyak banget hal yang gue ga ngerti soal Valentine. Pertama, siapa yang awalnya mencetuskan tanggal 14 Februari sebagai hari kasih sayang? Gue ngebayangin, orang ini pasti ga ada kerjaan. Satu hal yang gue tahu, dia pasti punya dendam yang sangat dalam terhadap kaum jomblo dan berniat untuk membalasnya. Buat mempermudah cerita ini, mari kita sebut orang ini “Pedro”. Nama panjangnya Pedro-mak. Gue ngebayangin kalo si Pedro ini udah punya cewek dan dia punya dendam sama kaum jomblo yang selalu ngegodain ceweknya tiap kali dia berangkat ke pasar. Bukan hanya ceweknya yang digodain, tapi Pedro juga kena. Di godain om-om pula. Pedro galau. Sepanjang jalan menuju ke rumah, dia nangis sambil memikirkan apa dosanya sampe disuit-suitin sama om-om yang udah kelamaan jomblo. Kenapa juga harus om-om? Kenapa enggaaa… opa-opa? Merasa kalo harga dirinya tertindas, pada suatu hari Pedro ngumpulin semua temen-temennya yang udah ga jomblo buat bales dendam kepada para jomblo. Mereka sepakat untuk menyiksa para jomblo dengan mendeklarasikan Hari Kasih Sayang. Dipilihlah tanggal 14 Februari sebagai hari penghakiman itu. Kenapa juga harus tanggal 14 Februari? Karena cuma di tanggal itu, Nyokapnya Pedro pergi ke luar kota dan dia bisa bebas keluar rumah. Iya, Pedro emang anak mami. Taktik Pedro berhasil dan semenjak hari itu, tanggal 14 Februari di deklarasikan sebagai hari kasih sayang sedunia. Satu hal yang kita ga tau, mungkin aja, sehabis  menyiksa para jomblo di hari itu, Pedro diputusin pacarnya dan jadi jomblo. Udahlah jadi jomblo, begitu pulang, Nyokapnya udah ada di rumah duluan. Pedro dihukum, ga dikasih jajan selama dua minggu. Yah namanya juga hidup.

Kedua, seperti yang kita tahu, Valentine identik dengan bunga & cokelat. Lagi-lagi gue ga habis pikir. Kenapa buat sekedar mengekspresikan kasih sayang aja, kita harus dibatasi oleh dua benda ini. Kalo engga ngasih bunga, ya cokelat. Khusus buat bunga, biasanya sih bunga mawar. Siklusnya hampir sama setiap tahunnya. Si cowok dateng ke rumah ceweknya sambil bawa bunga dan cokelat. Begitu sampe di depan rumah ceweknya, si cowok bakal ngelakuin atraksi sirkus cuma buat mencet bell rumah si cewek karena dua tangannya udah dipake buat megang bunga dan cokelat. Beberapa ada yang berusaha terlihat lebih romantis. Jadi sambil nunggu si cewek keluar, si cowok berdiri membelakangi pintu sambil menggigit setangkai bunga mawar. Iya, si cowok emang korban FTV. Dan begitu si cewek ngebuka pintu, si cowok bakal balik badan dengan gerakan slow motion sambil ngomong:

“Hahi halentin ha hayang. Ini hada hunga han hokelat huat hamu.” (Happy Valentine ya, sayang. Ini ada bunga dan cokelat buat kamu)

“Ya ampun, so sweeeee… Lho-lho, itu mulut kamu berdarah. MULUT KAMU BERDARAH KENA DURI MAWARNYA, BEGO!?”

Romantis engga, yang ada malah si cowok terancam mati keabisan darah.

Selain bunga, biasanya orang-orang bakal ngasih cokelat kepada pasangannya. Katanya sih biar hubungan mereka bakal jadi semanis cokelat. Ini absurd parah. Menurut gue, ngasih cokelat kepada cewek bukan buat nunjukkin kasih sayang. Ini lebih ke arah maksa supaya dia jadi gemuk dan jerawatan. Gue curiga, pasti ini kerjaan sales cokelat supaya omset mereka naik tiap tahunnya. Mereka pasti yang bertanggung jawab kenapa Valentine harus selalu ngasih cokelat. Fyi aja, cokelat itu berbahaya. Temen gue ada yang pernah meninggal gara-gara kesenggol cokelat. Iya, jadi ceritanya temen gue ini lagi jalan santai di sore hari. Eh tiba-tiba, ada cokelat aja gitu nyenggol dia. Kebetulan cokelatnya ini lagi nempel di atas kereta api yang lagi jalan. Parah banget, kan? Sumpah, parah banget gue garing.

Maksud gue gini, kenapa juga harus cokelat? Apa ga bosen selalu ngasih hal yang sama tiap tahunnya? Kenapa engga nyoba ngasih hal baru semisaaaal… bangkai orangutan?

“Sayang, ini ada bangkai orangutan. Happy Valentine, ya.”

Anti mainstream, kan? Ya paling abis ngasih itu, lo bakal dimasukin ke Ragunan buat ngegantiin posisi orangutan yang udah lu kasih ke cewek lu barusan. Romantis…

Di Indonesia, beberapa tahun belakangan, ada beberapa oknum yang melarang merayakan hari Valentine. Haram katanya. As you know, orang-orang ini adalah orang yang sama dengan orang yang mendeklarasikan bahwa segala hal boleh dilakukan atas nama agama. Termasuk kekerasan. Absurd on the highest level banget ga sih? Gue sih curiga siapapun yang ngomong ini pertama kali, dia pasti jomblo kronis. Gue emang termasuk orang yang engga ngerti kenapa harus ada hari Valentine. Tapi untungnya, gue engga sampe sebodoh mereka. Ngerayain Valentine haram? Emang sejak kapan Valentine mengandung lemak babi?

Oke, kayaknya udah cukup ngebahas beberapa hal membingungkan soal Valentine. Sekarang mari kita masuk ke topik yang lebih rumit: “Apa yang dilakukan oleh para jomblo selama Valentine?”.

Well, kalo kalian bertanya soal ini ke gue, mohon maaf, gue ga bisa jawab. Kalo boleh jujur, gue ini engga jomblo. Gue ini seorang playboy profesional. Gebetan gue ada dimana-mana. Ada yang di Jakarta, Tangerang, Bogor, Bandung dsb. Iya, gebetan gue kayak Indomaret. Cabangnya ada dimana-mana. Saking profesionalnya jadi playboy, para gebetan gue ini sampe ga sadar kalo mereka udah gue gebet. Setelah gue pikir-pikir lagi, ternyata bukannya mereka yang engga sadar karena udah gue gebet. Guenya aja yang ke-geer-an. Dan asal kalian tahu, ketika menulis paragraf ini, gue sedang sibuk menyeka air mata gara-gara fakta barusan.

Engga banyak hal yang bisa dilakukan para jomblo selama Valentine. Di hari ini, mereka bakal berlomba menemukan sebuah gua yang akan mereka pakai sebagai tempat persembunyian. Mereka bakal tersiksa oleh sebuah perasaan aneh di dalam dadanya. Sebuah perasaan yang sama seperti perasaan ketika ada yang memasukkan es ke dalam celananya. Mereka merasa serba salah. Mau keluar rumah, salah. Mau tidur-tiduran di dalem kamar, salah. Mau ngelindes orang yang lagi pacaran, salah juga. Akhirnya, satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan hanyalah berdoa. Berdo’a agar Tuhan mau memberikan sedikit belas kasihan kepada mereka. Sebuah do’a tulus meminta hujan deras untuk turun selama Valentine agar orang-orang yang punya pasangan tidak bisa merayakannya bersama pasangan mereka. Ini benar-benar keterlaluan! Do’a terkutuk macam apa ini? Sumpah, ini menyebalkan. Saking keselnya dengan kelakuan para jomblo, akhirnya gue pun memutuskan ikut berdo’a kayak gini.

Tapi tenang. Buat kalian para jomblo, tidak usah risau. Ada Prof. Dr. Agus Wahyu Eka Chandra Spd. PHD. Mp3. HBD. WUATB. Msg. disini sebagai penyelamat kalian. Gue akan kasih tips bagaimana agar para jomblo bisa bertahan hidup selama Valentine:

 

1). Pura-Pura Kesurupan.

Ini adalah cara paling gampang untuk bertahan hidup selama Valentine. Ketika ada orang yang nyamperin kita dan bertanya kenapa kita ga ngerayain Valentine, hal yang harus kita lakukan adalah pura-pura kesurupan. Seperti ini contohnya:

“Hei Bro, sendirian aja kayak roda depan bajaj. Engga Valentine-an bareng cewek lu?”

“Valentine? hahahaha… HAHAHAHAHAHA! VALENTINE! GROAAAA!! SEMUANYA BAKAL MATI! MATIIII!? HAHAHAHAHA! KENAPA TELETTUBIES ENGGA ADA YANG BERMOTIF POLKADOT!? KENAPAAA?! GROAAAA!?”

Ingat untuk totalitas ketika sedang pura-pura kesurupan. Kalo perlu kalian harus guling-gulingan di depan si penanya agar orang itu percaya kalo kalian bener-bener kesurupan dan bikin mereka lupa dengan pertanyaan mereka. Pastikan sebelum guling-gulingan, tidak ada selokan di dekat kalian. Jangan ulangi kebodohan yang pernah gue lakukan. Pokoknya jangan.

2). Nyalonin Diri Jadi Presiden.

Kalian pasti bertanya-tanya apa hubungannya antara jadi presiden dan hari valentine? Tenang, biar gue jelaskan dulu. Cara ini emang agak ribet tapi lumayan ampuh. Untuk kalian yang udah capek ditanyain kenapa ga valentine-an tiap tahunnya, cobalah untuk mencalonkan diri untuk jadi presiden. Begitu kalian menang dan jadi presiden nanti, cepat-cepatlah membuat sebuah album berisi lagu-lagu keroncong ciptaan kalian sendiri & kalender baru dimana di kalender itu, engga ada tanggal 14 Februarinya. Nantinya ketika masyarakat bertanya kenapa tidak ada tanggal 14 februari, kalian tinggal bilang kalo itu adalah kesalahan dari perusahaan yang mencetak kalender dan meminta agar para masyarakat fokus kepada album keroncong kalian daripada memusingkan tanggal 14 februari yang tiba-tiba hilang. Masalah valentine kelar, album kalian juga laris. Beres, kan?

3). Nyari Pacar.

Perlu gue jelasin lebih jauh apa maksud tips ke tiga ini? Engga, kan? *benerin kacamata*

 

Untungnya para pengurus youth di gereja gue memaklumi perasaan para jomblo di hari Valentine. Jadi gue engga perlu mengikuti tips di atas yang mirip kayak igauan babon yang sedang dalam masa musim kawin. Mereka sepertinya iba melihat para jemaatnya yang mayoritas adalah jomblo meringkuk sendirian di lubang persembunyian mereka. Fyi, populasi jomblo di gereja gue adalah yang terpadat se- Asia Tenggara versi ondespot. Banyak banget jomblo-jomblo berkualitas di sini. Terutama gue. Iya, yang barusan promosi. Ga usah protes. Jadi di Valentine tahun ini, yang jatuh tepat di hari Sabtu nanti, bakal ada acara seru-seruan buat merayakan Valentine. Mulai dari games, acara tukeran cokelat sampe ada awards segala buat Miss & Mister favorite. Gue terharu dengan sikap simpati yang ditunjukkan oleh pengurus youth terhadap nasib para jomblo. Mereka sampai rela membuat acara seperti ini supaya kami, para jomblo, engga ngerasa kesepian. Sorry, maksudnya bukan “Kami”, tapi “Mereka”. Setelah gue pikir-pikir lagi, pengurus-pengurus youth di gereja gue juga jomblo semua. Alih-alih bikin supaya suasana ibadah ga bosen, ini pasti cuma taktik supaya mereka engga terlihat ngenes di hari Valentine. Iya, PASTI!?

 

Vals-YIM

 

Do’akan semoga engga terjadi hal-hal aneh selama acara ini berlangsung kayak misalnyaaa… Raisa tiba-tiba dateng dan ngegamparin gue karena cemburu ngeliat gue ngasih cokelat ke orang lain, ya. Iya.

4 thoughts on “Tentang Valentine

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s