God Is Our Victory!

Masih ingat sama kegelisahan yang gue tulis di postingan sebelumnya?

Nah, sama. Gue juga agak lupa. Jadi mari kita bersama-sama baca ulang postingan itu biar traffic blog gue bertambah 1.

Acara natal yang selama beberapa bulan ini kita siapin akhirnya berjalan dengan sangat meriah! Saking meriahnya, kalo lu kemarin dateng dan mutusin buat ngerayain ulang tahun lu di sana, lu pasti bakal nangis karena ga ada yang bakal ngucapin “HBD ya” ke lu karena jemaat yang lain lagi sibuk buat nyembah Tuhan. Ga ada satupun metro mini juga yang tiba-tiba masuk ketika ibadah berjalan. Ya gue bakal bingung juga sih kalo misalkan beneran ada metro mini yang nampang di tengah-tengah gereja. Ini gereja apa terminal Kalideres?

God Is Our Victory Semuanya berjalan di luar perkiraan. Tamu yang dateng juga lumayan rame. Biarpun ada beberapa gereja yang kita undang ga bisa dateng, tapi semua bangku terisi penuh malam itu. Gue yang di daulat jadi WL paling kece, sempet nervous juga sih waktu ngeliat gerombolan tamu yang dateng. Saking nervousnya, gue jadi ga bisa diem. Jalan kesana kemari sambil sesekali joget-joget entah berapa kali gue lakuin waktu itu. Banyak hal-hal aneh yang gue lakuin hari itu buat ngilangin rasa nervous. Salah satunya dengan ngerekam lagu tema natal kita di soundcloud dengan suara yang lebih mirip suara kucing ketika lagi musim kawin (https://soundcloud.com/whychand/sanggup-slamatkan). Belom pernah kan ngeliat WL pecicilan? Nah, baru gue doang! Deri yang ngeliat gue pecicilan gitu, langsung berkomentar bijak sekali: “Lu bikin malu gereja aja, kampret!”.

Ada kegelisahan tersendiri ketika gue ngeliat tamu sebanyak itu. Takut aja kalo-kalo sehabis ngedenger gue nyanyi, mereka bakal nuntut gue karena udah bikin gendang telinga mereka rusak dan masukin gue ke penjara buat satu sel buat Farhat Abbas. Oke, ini mulai lebay. Mari kita skip ke paragraf berikutnya.

Satu setengah jam sebelum acara dimulai, gue masih sibuk curhat dengan kasur saking ngantuknya. Sebenernya, itu udah waktunya gue dateng ke gereja buat siap-siap. Abis mecahin rekor mandi tercepat nasional, gue pun buru-buru ke gereja sebelum mendapat serangan PING!!! maha dahsyat dari Ronald. Percayalah, kalian pasti ga mau merasakan dapet serangan maut dari beliau. Getaran hape kalian bakal ngalahin getaran gempa yang mengakibatkan tsunami di Jepang beberapa tahun yang lalu.

Comittee 2

Nyampe di gereja, gue langsung melakukan ritual maha penting: minjem dasi ke Felix. Berhubung waktu itu gue lagi nervous karena acara yang bentar lagi mau dimulai, jadilah ketika make dasi, gue selalu gagal. Untung ada Derry, si tukang dasi profesional. Dia pun rela bikinin simpul supaya dasi gue jadi rapi. Saking baiknya, gue bahkan berencana buat nikahin dia. Tapi karena kayaknya Nyokap ga bakalan setuju punya menantu yang jenggotan dan berjakun, jadi gue alihkan rencana tadi ke rencana buat ngejual dia ke om-om. Duitnya kan lumayan, bisa buat beli gorengan (murah amat?).

6:00 pm, acara pun dimulai. Sesuai jadwal, yang pertama kali naik ke mimbar adalah Felix dan Yenny, MC yang udah ga diraguin lagi profesionalitasnya. Konon, prestasi mereka di dunia MC sangat banyak. Salah satunya adalaaaaahhhh… errrr… anuuu… ngeprint cue card termasuk prestasi ga sih? Oke, lupakan. Sehabis mereka selesai menyapa para undangan, video pun diputar. Tau kalo sehabis video ini adalah giliran gue naik ke mimbar, gue pun meremas bahu. Entah kenapa, malah Junior yang teriak. Ternyata, bahu dia yang sedang gue remas. Gue pun digampar.

Full TeamVideo selesai diputar, tim musik pun  langsung memainkan intro dari lagu Yesus sebagai lagu pembuka. Gue, Kitty, dan Junior bersiap untuk berlari ke mimbar ketika intro itu udah selesai sambil menyanyikan lagu itu. Kitty yang belum hapal lagunya, langsung mendekati gue sambil panik. Sikap paniknya sempet bikin kita semua ikutan panik sih. Tadinya, gue mau masukin dia ke kardus air mineral supaya ga bikin kita panik. Tapi karena ga ada singer lagi, gue pun nahan diri buat melakukan misi maha mulia tersebut.

Kita bertiga pun lari ke mimbar sambil bernyanyi ketika tau intro dari lagu tadi sudah hampir selesai dimainin sama tim musik. Yang para jemaat ga tau adalah, ketika berlari ke mimbar, gue hampir aja kepleset karena saking semangatnya. Untung aja ga sampe jatoh, Broh! Gue ga berani ngebayangin gimana kalo pas lagi opening gitu, gue malah jatoh. Bakalan disemen dan dijadiin patung buat hiasan di gereja sama anak-anak yang lain kali ya? Gue pun resmi ngerasain Maz 37:24.

2 lagu awal, gue bernyanyi agak kacau. Entah berapa kali gue mengeluarkan suara fals gue waktu itu. Tapi ketika menyanyikan lagu Ku Di B’ri Kuasa yang di medley ke lagu Oleh Darah Anak Domba, gue pun mulai bisa mengontrol emosi. Kuasa Roh Kudus mulai nampak malam itu. Jemaat yang hadir juga mulai menikmati hadirat Allah. Seperti yang pernah gue bilang di tulisan ini. Siapa sih yang bisa ngehalangin  hadirat Allah? Cieee. #lha #kokcieee?

Us

Puncaknya terjadi ketika kita nyanyiin Allahku Dahsyat. Beberapa jemaat ada yang ikut lompat bareng kita. Gue yang udah duluan lompat-lompat di mimbar, makin menggila ketika melihat mereka. Saking semangatnya, ketika lompat, beberapa kali gue kebentur bass Okky dan speaker yang ada di belakang. Lumayan sakit, tapi mau duduk, malu. Yaudah, sok ga terjadi apa-apa aja. Bahaha!

Tidak ada satupun stroke panggung yang terjadi malam itu. Cuma nervous-nervous kecil aja sih dan ga bikin gue jadi gugup ketika ngomong. Sesuai dengan tema kita, God Is Our Victory. Tuhan udah memenangkan gue atas stroke panggung yang kadang dengan semena-menanya dateng tanpa diundang. Gue bisa ngerasa santai ketika ngomong ke jemaat yang biasanya ketika gue mau ngelakuin itu, jantung gue bakalan mainin musik metal saking deg-degannya.

Oh, setelah acara selesai, gue gabung juga sama Felix dan Yenny buat jadi MC games. Kalian bisa lihat betapa nistanya gue ketika jadi MC di video Insta Noni di sini.

Moment

Dan ini adalah salah satu foto ketika gue lagi di mimbar. Terima kasih untuk fotonya, Pinky!

God Is Our Victory #2

To God be the Glory!

Ps: Yang mau lihat foto-foto keseruan kita kemarin, monggo di follow @official_YIM dan @YouthImmanuel

One thought on “God Is Our Victory!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s