It’s Good To Be Back

​​Buset

Udah 7 bulan aja semenjak tulisan terakhir gue di publish di sini. Dan kalian tau ga sih, 7 bulan adalah jangka waktu yang lumayan lama dalam siklus kehidupan kunang-kunang. Fyi, kunang-kunang cuma hidup sekitar 2 bulan-an aja. Itu pun kalo selama dia hidup, sehat-sehat aja, ya. Kalo pas masih muda ternyata hobi ngerokok & narkoba, ya bisa kurang dari dua bulan hidupnya. Jadi kalo diantara kalian yang baca ini adalah kunang-kunang dan udah baca tulisan terakhir gue di sini pas baru di publish, itu artinya kita udah ga ketemu minimal tiga kali siklus kehidupan. Gila, nulis apaan deh gue barusan.

Enaknya mulai darimana, ya?

Oh ya, kayaknya mending gue ceritain gimana kelanjutan dari tulisan terakhir gue. Buat yang belum baca, silahkan dibaca aja dulu di sini biar ngerti apa yang mau gue ceritain sekarang. 
Jadi setelah latihan beberapa kali, kita akhirnya shooting buat drama natal gereja. Beberapa scene sebagian besar di ambil di rumah Vany. Mulai dari scene awal dimana gue jadi anak-orang-kaya-tapi-bertampang-gembel, sampe jadi gembel beneran, semua kita ambil di sana. Ada satu scene dimana pas jadi gembel, gue ngacak-ngacak tong sampah buat nyari makanan. Yaudah dong, gue ikutin aja, dari pada diomelin Ko Cip. Gue pikir tong sampahnya itu cuma properti aja. Jadi gue korek-korek aja tuh tong sampah dengan khidmat. Eh ternyata, itu tong sampah beneran. Mana masih penuh lagi isinya sampah semua. Lembek-lembek eksotis gitu. Dan yang lebih kampretnya, ga ada satu pun yang ngasih tau gue. Dasar keriput onta!

Selesai ambil gambar di sana, kita pindah ke tempat lain buat scene gue yang bakal main judi dan dikelilingi cewek-cewek. Ga mungkin juga kan adegan kayak gini kita ambil di rumah Vany. Bisa-bisa disirem air panas sama Nyokapnya. Jadi kita pindah ke tempat karaoke yang ada di dalem salah satu mall di sini. Gue kira kesialan gue udah berhenti sampe di tong sampah tadi. Eh ternyata belum. Tepat sebelum kita take, gue pamit ke wc bentar buat ganti baju. Pas balik ke room yang udah kita sewa, gue baru sadar kalo handphone gue ketinggalan di wc. Belum ada 2 menit, udah ilang aja gitu handphone gue. Sumpah, nyesek abis. Mana baru beli. Rasanya tuh kayak… ummm… kayaaaakkk… kayak baru beli handphone, terus handphonenya ilang gitu deh.
Singkatnya, shooting berjalan lancar. Proses editingnya juga udah selesai beberapa hari menjelang kita tampil live. Pas hari H, gue nervous abis. Bayangin aja, disaat para jemaat yang dateng dan pemeran lain pake baju yang keren-keren, gue sendiri yang harus compang camping & berpenampilan lusuh. Kalo lusuh mah, udah dari lahir. Yang jadi permasalahannya adalah baju yang bakal gue pake. Ini compang-camping yang beneran compang-camping loh ya. Yang bolong dimana-mana. Yang paling parah adalah, pas ngerobek baju ini, Okky terlalu gede ngerobek bagian dada. Jadilah di tengah-tengah para jemaat yang dateng dengan baju keren mereka, gue malah dengan pedenya mamerin tete gue kemana-mana. Sekilas, gue malah lebih mirip orang yang gila gara-gara frustasi karena usaha tambak lelenya bangkrut. Untungnya ga ada yang sampe kejang-kejang karena jadi korban kebrutalan tete gue waktu itu.
Ga ada masalah sih selama kita live. Paling cuma mic nya aja yang penempatannya ga pas dan bikin suara kita jadi ga kedengeran sampe belakang. Gue yakin banget, itu jemaat-jemaat yang ga bisa denger dialog kita, paling pada kebingungan ngeliatin ada seonggok makhluk hidup, berpenampilan compang-camping, sujud-sujud najis di depan panggung. 
Selesai acara, seperti biasa, kita makan-makan. Gue inget banget pas lagi makan, ada satu anak dari tamu undangan yang nyamperin gue. Dengan tampang polosnya dia ngeliatin gue, terus ngomong “Kamu gembel tadi, kan?”. Ya Tuhan, pengen gue cocol pake sambel rasanya tuh anak. Tapi Emaknya galak. (Yes, Darryl. I’m talking about you)
On the other note, bulan Maret kemarin, Ibu Gembala gue meninggal dunia. Agak nyesek sih, karena beliau adalah salah satu orang yang selama ini ngebimbing gue buat ga malu-malu tampil di depan umum. Dia yang percaya kalo gue bisa jadi wl buat pertama kalinya padahal gue sendiri aja ga yakin kalo gue bakal bisa tampil di mimbar. Dulu gue pernah juga sih cerita dikit soal dia di sini. Bulan Mei 2015 juga Kakek gue udah “jalan” duluan. Nanti gue ceritain lebh detail deh ya soal Kakek gue di tulisan lain. Karena pasti bakal panjang banget.
Apa lagi, ya.
Sumpah ya, gue bahkan bingung mau nulis apaan lagi di sini. Buat nulis dari awal sampe paragraf barusan aja, gue butuh waktu hampir seharian karena bingung milih kalimat. Kemampuan gue buat nulis kayaknya menurun drastis gara-gara jarang nulis. Agak ironis sebenernya karena kalo boleh jujur, di Desember tahun kemarin, salah satu resolusi gue buat tahun ini adalah supaya bisa nulis minimal seminggu sekali di sini. Tapi kenyataannya, gue malah “hibernasi” selama nyaris 7 bulan. Terlalu banyak hal yang berputar di kepala selama beberapa bulan ini yang bikin gue jadi ga bisa konsen buat nulis. Padahal, gue kangen banget supaya bisa nulis di sini lagi kayak dulu.
Anyway, it’s good to be back. Mungkin buat sekarang, ini dulu yang bisa gue ceritakan. Gue usahakan untuk lebih sering nulis lagi kayak dulu. Karena jujur, ada kepuasan tersendiri ketika selesai nulis di sini. Do’akan semoga gue ga males-malesan lagi, ya. Hahaha.
Oh by the way, selamat idul fitri buat kalian yang merayakannya. Habiskan nastarnya!

“CUT!?” (Part 1)

Sore hari yang mendung. Di teras sebuah rumah yang megah, terlihat seorang lelaki lanjut usia sedang duduk di kursi favoritnya. Di sampingnya, ada sebuah meja kecil dengan secangkir kopi hangat di atasnya.Tempat yang sangat nyaman untuk menikmati sore hari.

Ia menghela nafas. Ada sedikit gurat kesedihan di wajahnya. Ia kemudian mengalihkan pandangannya ke atas. Ada tetesan-tetesan kecil air yang mulai jatuh. Langit sepertinya juga sedang bersedih hari ini. Ia tidak tahu apa yang menyebabkan langit menjadi sangat muram. Tapi apapun itu, ia berharap, semoga langit bisa kembali ceria. Dia tahu betul, meratap sendirian adalah hal paling menyebalkan di dunia ini.

Orang bilang, uang tidak bisa membeli kebahagiaan.

Continue reading

Baper

Siapa sih yang ga tau kata ini? Buat anak-anak jaman sekarang, kata ini udah jadi mantra wajib. Semacam Avada Kedavra punyanya Voldemort gitu deh.

“Kok dari tadi diem aja sih? Lagi baper, ya?”

“Astaga, ini lagu gue banget. Duh, baper deh gue.”

“Gue belum makan nih dari pagi. Baper banget perut gue.”

Iya-iya, yang terakhir salah. Gue tahu. Tolong biasa aja ngasih tau kalo gue salah. Ga usah pake acara ngelemparin tombak ke arah gue juga sih.

Buat yang belum tau arti kata baper itu apa, kalian kelamaan ngobrol sama sedotan cendol sepertinya. Tapi tenang, jangan resah dan jangan basah. Ada Kakanda di sini yang akan menjelaskannya. Kalian pasti akan tercengang karena fakta ini. Kalian pasti juga butuh nafas bantuan karena belum siap menerimanya. Tapi inilah kenyataan yang harus kalian terima. Baper adalah singkatan dari “Bawa Perasaan”. Yaitu sebuah kondisi dimana mood si baperians (para pelaku baper) mendadak jadi berubah karena suatu hal. Entah itu karena perkataan orang sekelilingnya, lagu yang sedang di dengar ataupun karena ngeliat kucing kawin.

Eh bentar, tapi ada ga sih orang yang baper cuma karena ngeliat kucing kawin? Jadi pas ngeliat si pejantan adu “smack down” dadakan dengan si betina,  orang itu langsung baper? Atau cuma gue doang? Oke, kayaknya ini ga penting buat dibahas. Skip.

Continue reading

The Special Song

“Butuh lagu baru nih. Mulai bosen sama yang ada di hape. Ada rekomendasi?”

“Ga ada nih. Aku juga bosen. Dari tadi dengerin I’m Yours-nya The Script melulu berulang-ulang”, dia membalas chat yang baru saja gue kirim.

Gue melihat jam di hape. Pukul 12:47 tengah malam. Sambil tetap mengobrol dengannya lewat Line, gue sibuk meng-scroll layar hape untuk mencari lagu yang tepat untuk di dengarkan. Usaha gue sia-sia. Lagu-lagu yang ada di hape waktu itu memang pantas dimuseumkan.

Hape gue bergetar. Ada satu chat masuk darinya.

“Eh, ada nih satu. Still With You – Yoseob. Hahaha”.

“Hah? Korea? Dih, emangnya gue cowok apaan?”, jawab gue, sambil membetulkan eyeliner yang panjang sebelah.

Dia kemudian memaksa gue untuk tetap mendengarkan lagu ini. Gue mati-matian menolak dengan berbagai macam alasan. Takut aja, kalo tiba-tiba abis denger lagu ini, gue bakal dengan brutalnya ngajakin temen-temen yang lain buat ikutan bikin boyband.

“Atau kalo engga, ‘Everything Has Changed’. Itu lumayan tau walaupun udah lama.”, dia kembali menyarankan satu lagu setelah gagal meyakinkan gue buat ngedengerin lagu korea tadi.

“Taylor Swift?”

“Iya, kembaran aku. Dengerin gih.”

Gue pun menuruti sarannya. The moodiest girl i ever met. Setelah berhasil dapetin lagu tadi, gue langsung memutarnya. Not bad.

“Come back and tell me why, I’m feeling like I’ve missed you all this time~”

Sebagai balasan atas sarannya, gue menyuruhnya untuk mendengarkan Marry Your Daughter milik Brian McKnight. Diluar perkiraan, ternyata dia seneng banget sama lagu ini. Dia bilang, kalo dulu dia pernah menonton video animasi dari lagu ini dan langsung suka. Tapi waktu itu, dia ga tau apa judulnya dan lupa buat nyari. Melihat dari capslock yang dia gunakan untuk menuliskan ekspresi bahagianya, gue tahu, kalo gue berhasil membuat dia lupa dengan kebosanannya malam itu.

Udah lebih dari setahun sejak chat barusan dan gue masih aja mengingat semua detail kejadian itu. Lucu ya, gimana dengan satu lagu aja, bisa membawa ingatan kita sampai jauh ke belakang?

Continue reading

Tentang Valentine

Sooo… it’s already February, eh?

2015 udah memasuki bulan ke dua aja? Gila ga sih? Engga? Oke, berarti gue yang gila sendirian.

Seperti yang kita tahu, bulan Februari adalah bulan penuh cinta, kata orang-orang. Ini menurut gue agak aneh, ya. Cuma gara-gara satu hari, orang-orang langsung mengklaim bahwa bulan ini adalah bulan penuh cinta. Iya, hari yang gue maksud adalah hari Valentine. Hari dimana para jomblo bakal menatap nanar ke arah langit-langit di dalam kamarnya sambil berteriak manja:

“Kenapa harus ada hari se-biadab ini ya, Tuhan? KENAPAAAH?!”

Banyak banget hal yang gue ga ngerti soal Valentine. Pertama, siapa yang awalnya mencetuskan tanggal 14 Februari sebagai hari kasih sayang? Gue ngebayangin, orang ini pasti ga ada kerjaan. Satu hal yang gue tahu, dia pasti punya dendam yang sangat dalam terhadap kaum jomblo dan berniat untuk membalasnya. Buat mempermudah cerita ini, mari kita sebut orang ini “Pedro”. Nama panjangnya Pedro-mak. Gue ngebayangin kalo si Pedro ini udah punya cewek dan dia punya dendam sama kaum jomblo yang selalu ngegodain ceweknya tiap kali dia berangkat ke pasar. Bukan hanya ceweknya yang digodain, tapi Pedro juga kena. Di godain om-om pula. Pedro galau. Sepanjang jalan menuju ke rumah, dia nangis sambil memikirkan apa dosanya sampe disuit-suitin sama om-om yang udah kelamaan jomblo. Kenapa juga harus om-om? Kenapa enggaaa… opa-opa? Merasa kalo harga dirinya tertindas, pada suatu hari Pedro ngumpulin semua temen-temennya yang udah ga jomblo buat bales dendam kepada para jomblo. Mereka sepakat untuk menyiksa para jomblo dengan mendeklarasikan Hari Kasih Sayang. Dipilihlah tanggal 14 Februari sebagai hari penghakiman itu. Kenapa juga harus tanggal 14 Februari? Karena cuma di tanggal itu, Nyokapnya Pedro pergi ke luar kota dan dia bisa bebas keluar rumah. Iya, Pedro emang anak mami. Taktik Pedro berhasil dan semenjak hari itu, tanggal 14 Februari di deklarasikan sebagai hari kasih sayang sedunia. Satu hal yang kita ga tau, mungkin aja, sehabis  menyiksa para jomblo di hari itu, Pedro diputusin pacarnya dan jadi jomblo. Udahlah jadi jomblo, begitu pulang, Nyokapnya udah ada di rumah duluan. Pedro dihukum, ga dikasih jajan selama dua minggu. Yah namanya juga hidup.

Kedua, seperti yang kita tahu, Valentine identik dengan bunga & cokelat. Lagi-lagi gue ga habis pikir. Kenapa buat sekedar mengekspresikan kasih sayang aja, kita harus dibatasi oleh dua benda ini. Kalo engga ngasih bunga, ya cokelat. Khusus buat bunga, biasanya sih bunga mawar. Siklusnya hampir sama setiap tahunnya. Si cowok dateng ke rumah ceweknya sambil bawa bunga dan cokelat. Begitu sampe di depan rumah ceweknya, si cowok bakal ngelakuin atraksi sirkus cuma buat mencet bell rumah si cewek karena dua tangannya udah dipake buat megang bunga dan cokelat. Beberapa ada yang berusaha terlihat lebih romantis. Jadi sambil nunggu si cewek keluar, si cowok berdiri membelakangi pintu sambil menggigit setangkai bunga mawar. Iya, si cowok emang korban FTV. Dan begitu si cewek ngebuka pintu, si cowok bakal balik badan dengan gerakan slow motion sambil ngomong:
Continue reading

Untitled

Hei…

Apa kabar? Semoga semuanya baik-baik saja, ya?

Maaf kalau kalimat pembuka ini terdengar seperti sebuah surat dalam tugas bahasa Indonesia. Aku hanya sedang kebingungan mencari kata-kata yang tepat untuk memulai topik ini. Aku bahkan kehabisan ide hanya untuk sekedar mencari judul untuk tulisan ini. Aku tidak tahu apa alasannya. Tapi mungkin karena saat ini, otakku sedang bekerja keras untuk menghapus sedikit demi sedikit memori tentangmu di dalamnya.

Terdengar mustahil memang. Beberapa sel di otakku bahkan ada yang menggerutu karena harus bekerja sekeras ini. Padahal sewaktu dulu mereka melamar untuk bekerja di sini, aku berjanji untuk memberikan tugas yang mudah, sekaligus menyenangkan kepada mereka: menyimpan setiap lekuk senyummu di altar terbaik di dalam otakku.

Kamu tahu? Aku mulai kebingungan untuk melanjutkan tulisan ini di paragraf ke tiga. Entahlah, obrolan larut hingga pukul 04.30 hari itu telah sukses melumpuhkan kemampuanku untuk fokus ke hal-hal lain. Aku bahkan kesulitan menemukan padanan kata yang tepat untuk menggambarkan bagaimana ekspresimu ketika menceritakan soal beruang kuning tak bercelana milik Disney itu. Malam itu, kita berbincang tentang salah satu quotenya yang berisi tentang “care-too-much and love”. Masih ingat? Nah, bagus. Sekarang tolong beri tahu aku apa isi quote itu. Karena kebetulan, aku lupa.

Eh sebentar, sepertinya aku baru saja menemukan sebuah kata yang tepat untuk menggambarkan ekspresimu itu. Bagaimana dengan kata “Indah”? Setuju?

Ciyeh, aku sudah bisa mulai sedikit fokus lho sekarang. Sepertinya, sel-sel otakku telah berhasil melakukan pekerjaan mustahil tadi dan membuat sedikit ruang untukku bisa berpikir jernih seperti dahulu.

Aku tidak tahu bagaimana semua ini bermula. Bagaimana aku bisa segila ini kepadamu. Yang jelas semenjak malam itu, tiba-tiba saja aku tersadar bahwa aku sudah benar-benar larut dengan tingkahmu. Dan ya, bau parfummu, yang beraroma sama manisnya dengan pop corn itu, tersimpan jelas sampai sekarang dan menjadi hal favorit ke dua bagiku setelah oksigen. Lucu, ya?
Continue reading

Dua Dunia

“Selamat malam, pemirsa. Bertemu kembali bersama saya, Wahyu Chandra. Kali ini, kami dari tim Dua Dunia mengunjungi sebuah kampung di pelosok Semarang yang terkenal karena keangkerannya. Di samping saya sekarang ada Ustadz Solsepatu yang nantinya akan menemani saya berkomunikasi dengan para makhluk astral di tempat ini. Selamat malam, Pak Ustadz.”

“Selamat malam, Mas.”

“Bisa anda jelaskan bagaimana kondisi tempat ini?”

“Yang saya lihat di tempat ini memang banyak sekali aura negatif. Mungkin karena banyak sekali bangunan tua yang sudah lama kosong di tempat ini. Jadi banyak sekali makhluk-makhluk gaib yang hadir. Seperti di ujung sana, saya melihat ada sekumpulan makhluk yang berwajah sangat menyeramkan! Masya Allah!?”

“Yang dimana?”

“Itu. Yang berbadan besar di bawah pohon beringin. Ah, percuma. Kamu pasti tidak bisa melihatnya.”

“Yang pake tank top ungu?”

“Iya. Lho, kok kamu bisa lihat?”

“Itu para banci yang make upnya luntur gara-gara kena hujan. Sekarang mereka lagi berteduh di bawah pohon.”

“…”

“Tad?”

“Gimana kalo kita lanjut ke proses mediumisasi aja?”

“Baiklah, pemirsa. Sekarang kita akan memulai proses mediumisasinya.”

Ustadz Solsepatu pun  mulai melakukan ritual untuk proses mediumisasi. Mulutnya komat kamit membaca do’a. Dia mengangkat kedua tangannya tinggi ke atas seolah-olah sedang menarik sesuatu dari dunia gaib. Dengan gerakan secepat kilat, dia kembali menurunkan kedua tangannya dan meletakkannya tepat di bawah dagu kemudian bernyanyi,

Continue reading