Misteri Hantu Ulang Tahun. (jengg… jenggg~)

Kenalin, nama gue Ryan. Lengkapnya, Ryan Setiabudi Jakarta Selatan (Itu Jalan, Nyet!!). Oke, gue emang ga punya nama panjang. Jadi kalian cukup panggil gue Ryan aja. Saat ini gue baru aja nikah sama mantan pacar yang sekarang udah jadi istri gue. Namanya Yenni. Dan sebagaimana pasangan yang baru aja nikah, sekarang kita lagi ribet sama urusan yang lebih rumit daripada menebak “Siapa nama ketua Rt Kenya periode 1990-1992?”. Ya, kita lagi nyari rumah kontrakan…

Saat ini gue lagi berada di depan 1 rumah kontrakan di bilangan Cengkareng, Jakarta Barat. Udah seminggu ini gue muter muter buat nyari rumah kontrakan tapi selalu nihil. Mungkin para pemiliknya udah tau kali ya kalo gue bakalan sering nunggak uang sewa bulanan. Gue dapet rekomendasi rumah ini dari temen gue. Dan pas ngecek kondisinya, gue langsung tertarik banget sama rumah ini. Selain berada di tengah kota, harga sewanya juga terbilang murah. Singkat cerita, besoknya gue bareng Yenni udah langsung pindah ke rumah ini.

Sewaktu gue baru selesai beresin barang barang yang emang ga terlalu banyak, ada 1 orang ibu ibu bertamu ke sini. Dia memperkenalkan dirinya, namanya Bu Kus. Setelah basa basi selama beberapa menit, akhirnya dia pun mulai ngomong serius. Dia mulai menceritakan latar belakang rumah ini….

—————————————————————————————————————————————————————–

20 tahun yang lalu Ibu Kus tinggal dirumah ini bersama 1 orang anaknya. Udin namanya. Seumur hidup, Udin ga pernah merayakan ulang tahun sama sekali karena kondisi ekonomi keluarga yang pas pasan. Jadi, di ulang tahunnya yang ke 7 ini dia memaksa ibunya buat bikin pesta ulang tahun dia. Kebetulan waktu itu ibunya dapet bonus dari bosnya. Jadi permintaan Udin kali ini pun dikabulkan.

Singkat cerita, hari ulang tahun Udin pun tiba. Dia seneng banget hari itu karena semua temennya dateng bawa kado. Dia ga tahu aja, beberapa temennya ada yang ngasih kado berupa 2 bungkus kuaci aja. Semua acara berjalan lancar mulai dari proses nyanyi Happy Birthday, Tiup lilin sampe potong kue. Di akhir acara, ibunya udah nyiapin 1 surprise buat memeriahkan acara itu.

“Udin, Ibu punya surprise buat kamu. Coba kamu merem sekarang”

Udin pun merem. Bu Kus langsung ngasih aba aba ke 2 orang badut sulap yang udah disewa Bu Kus buat menambah meriah pesta. Rupanya inilah surprise yang dimaksud.

“Sekarang coba buka mata kamu”. kata Bu Kus.

Udin pun mulai membuka matanya pelan pelan. Sebelum matanya terbuka sepenuhnya, kedua orang badut itu mulai teriak.

“Ciluuukkk… BAAAAA!!!”

Udin bengong.

Masih bengong juga..

Dan tiba tiba dia teriak

“AAAAAAA!!”

Rupanya karena belum pernah ngeliat badut, Udin pun shock berat dan langsung lari terbirit birit ke kamarnya. Naas buat Udin, waktu lagi sibuk lari, dia kepleset air kencing dari anak tetangganya yang baru aja ngompol. Udin kepleset, kepalanya kebentur lemari dan dia pun tewas seketika.

—————————————————————————————————————————————————————–

Sampe disini, Bu Kus berhenti cerita. Sambil mengelap air mata, Bu Kus mulai ngomong lagi.

“Sejak saat itu arwah Udin gentayangan disini di Jum’at ke 13 tiap tahunnya. Jadi saya pesan, Mas beserta istri harap hati hati”

Gue diem, karena bingung mau respon apa. Gue termasuk orang yang ga percaya sama hal hal begituan. Jadi gue ga mau terlalu ambil pusing masalah ini. Ga berapa lama, Bu Kus pamit. Sebelum pamit, dia nanya 1 hal sama gue.

“Umm.. Mas, disini jarang ujan ya?”

“Iya, kenapa Bu?”. tanya gue, bingung.

“Ohh.. pantesan, dari tadi belum disuguhin minum. Yaudah, Ibu pamit ya.”

“…”

Seminggu setelah obrolan sama Ibu Kus, gue tetep beraktivitas kaya biasa. Gue mulai kerja lagi, mengurus Farm Ville di Facebook, dan gue tetep melakukan rutinitas yang sama tiap paginya : Ngupil dengan kedua jempol kaki. Gue bahkan hampir lupa sama percakapan itu. Sampe akhirnya malam itu tiba….

Hari itu hari kamis. Gue bareng Yenni baru aja balik dari pesta nikahan temen kita di kawasan Senen. Waktu kita nyampe rumah, hari udah malem banget. Gue bahkan belum sempet nutup pintu rumah, sampe lampu tiba tiba mati.

“Ahh, kampret banget nih PLN! Ga tau orang capek apa?!”. gerutu gue

Abis gue selesai ngomong itu, tiba tiba kita melihat sesosok bayangan anak kecil berkelebat di depan kita.

“AAAAAKKK!!” teriak Yenni, kaget

“Umm… Yang, teriak sih boleh. Tapi jangan di kuping aku juga kali ya…”. gue mengelap darah yang menetes dari kuping gara gara teriakan Yenni barusan.

“So… sory, Yang. Abis aku kaget sih. Itu tadi apa ya?”

“Kalo kamu nanya ke aku, trus aku nanya ke siapa dong? Kita kan sama sama baru pulang”

“Tanya ke saya aja Om… hahahahaha”. tiba tiba ada suara yang jawab di belakang kita.

Kita nengok pelan pelan ke belakang. Pas kita selesai balik badan dengan sempurna, terlihatlah sesosok anak kecil, pucat, dengan kepala yang berdarah darah.

“AAAAAAAAKKKK!!” gue sama Yenni kompakan teriak.

“Hahahahaha”

“AAAAAKKKKK!!!”

“HAHAHAHAHAHA”

“AAAAAAKKKKKK!!!”

“HA…”

“AAAAAAKKKK!!!”

“…”

Sosok anak kecil itu masih ngeliatin kita dengan tatapan kaya lagi nahan pup seminggu. Gue udah nafsu pengen ngegampar dia karena ngagetin kita. Tapi karena sadar kalo dia bukan manusia, jadi gue urungkan aja niat itu.

“Si… si… siapa kamu?!” tanya gue, sok berani. Padahal udah ga tahan pengen pipis di tempat.

Dia ga ngejawab. Sambil tetep ngeliatin kita, dia pelan pelan menghilang.

Gue celingak celinguk nyariin dia. Yenni yang udah ketakutan cuma bisa meluk tangan gue kenceng banget. Tiba tiba Yenni ngomong.

“Y… yang, kamu inget ga pesen Bu Kus tempo hari?”

Gue langsung keinget lagi sama obrolan itu.

“Tentang anaknya yang meninggal di rumah ini dan bakal gentayangan di jum’at ke 13?”

“Iya, dan kamu sadar ga? Ini kan tepat malam Jum’at ke 13”

Gue bengong dan ga tau mau respon apa. Ini si Yenni ga ada kerjaan atau gimana ya sampe sampe rajin ngitungin kalender segala? Terlepas dari itu, gue sebenernya masih ga percaya sama hal ini. Tapi sosok anak kecil yang nongol tadi mengalahkan logika gue.

Sambil tetep waspada takut takut kalo sosok Udin bakal nongol lagi, kita pelan pelan jalan mundur ke belakang. Suasana mendadak mencekam malam itu. Ditambah lokasi rumah kita yang emang agak terpisah dari tetangga, kayanya bisa jadi alesan yang cukup kuat deh buat mengubah makhluk ganteng kaya gue berubah jadi kaya banci yang baru kabur dari razia.Beberapa detik lewat, sosok Udin belom nongol juga.

“AARRRRGHHHH!!!” tiba tiba terdengar teriakan lagi dari belakang kita.

Gue sama Yenni mulai nengok pelan pelan tanpa mengubah posisi berdiri kita. Dan apa yang kita lihat berikutnya makin menguatkan gue buat nangis seketika malem itu. Ternyata sosok yang teriak tadi adalah arwah Udin yang dalam posisi tiduran dibawah dengan kepala yang masih berdarahnya. Shock akut, gue sama Yenni udah ga bisa ngapa ngapain lagi. Kita stuck ngeliat Udin yang sibuk menggeliat di lantai sambil teriak teriak histeris.

“ARRGHHHHHH!!” Udin makin histeris teriaknya. Dia juga makin heboh menggeliat.

“ARRRGGHHHH!!!” Udin menggeliat makin parah. Melebihi goyangan ngebor penyanyi dangdut yang kita liat di pesta resepsi tadi.

“ARRRGGGHHH…. BEGOOOO!!”

Tepat sebelum gue mulai mengeluarkan stock air kencing di celana, arwah Udin mulai menggerakkan tangan kirinya. Dia menunjuk ke arah kaki Yenni yang berada tepat diatas tangan satunya.

“So… Sorry. Ga liat”

Rupanya saking takutnya, Yenni sampe ga sadar kalo sepatu heelsnya nginjek tangannya Udin.Setelah tangannya terbebas dari siksaan heelsnya Yenni, arwah Udin pun mundur dan perlahan lahan menghilang.

Gue bahkan belom sempet recover dari kejadian absurd barusan, sampe tiba tiba arwah Udin balik lagi dengan kondisi yang makin serem.Kali ini, selain kepalanya berdarah, telapak tangan kanannya juga bolong gede banget.

“AAAKK!!! AMPUNNN!! SAYA TADI GA SENGAJA NGINJEKNYA!! SERIUS, JANGAN APA APAIN SAYA!! KALO MAU GAMPAR, GAMPAR SUAMI SAYA AJA NIH!!”

Gue cengo. Kalo bukan bini, mungkin gue udah santet juga nih anak. Arwah Udin ga ngejawab, dia masih ngeliatin kita. Setelah puas tatap tatapan sama kita, akhirnya dia ngomong juga dengan suara paraunya…

“Boleh minta Betadine-nya, Tante?!”

Setengah shock tentang arwah hantu labil ini, akhirnya Yenni ngejawab.

“Bo… boleh. Ambil aja di atas lemari”

Setelah mendapatkan permintaan absurdnya, arwah Udin kembali menghilang dan lampu kembali nyala. Gue ngeliat jam. Udah jam 04.15 wib waktu itu. Sayup sayup terdengar suara adzan subuh dari masjid di deket kampung kita.

Selama seminggu penuh, arwah Udin ngedatengin kita tiap malemnya. Gangguannya juga makin ekstreme tiap harinya. Gara gara ini, hidup kita makin ga tenang. Gue jadi ga bisa makan kalo engga laper, ga bisa tidur kalo engga ngantuk, dan engga bisa boker kalo engga mules (Lho?!). Engga tahan dengan peristiwa ini, akhirnya gue mutusin buat nemuin Bu Kus buat minta petunjuk cara mengusir arwahnya Udin. Singkat cerita, akhirnya gue dapet alamatnya dari hasil nanya tetangga. Dan disinilah gue sekarang. Di depan warung nasi sederhananya Bu Kus.

“Siang, Bu. Masih inget saya?” sapa Gue.

“Ohh, ini mas yang tinggal di bekas rumah saya itu ya?”

“Iya, Bu. Kenalin, nama saya Ryan”

“Apa kabar Mas Ryan? Ada yang bisa Ibu bantu?”

“Baik, Bu. Jadi gini….”

Gue mulai menceritakan gangguan yang gue dapet dari arwahnya Udin seminggu ini.

“Gitu Bu ceritanya. Jadi maksud saya dateng kesini, saya mau minta petunjuk gimana caranya agar arwah Udin itu ga ngeganggu kita lagi.”

Bu Kus menghela napas. Trus dia ngomong.

“Sebenernya ibu udah tahu kalo ini bakal terjadi lagi seperti yang dialami sama orang orang yang ngontrak di rumah itu sebelumnya. Ibu menyimpan cara mengusir Udin ini sejak lama. Karena Ibu belum rela kehilangan Udin. Ibu takut Kesepian….. JANGAN PERGI PERGI LAAAGGIII. AKU TAK MAU SENDIRIII~” dengan pedenya Bu Kus nyanyiin lagunya Vierra.

“Umm… Bu, emang harus pake nyanyi juga ya?”

“Ohh, maaf Mas. Ibu kebawa emosi. Tapi sekarang ibu udah ikhlas ngelepas kepergian Udin. Ibu bakal ngasih tau cara ngusir arwah Udin ini sekarang.”

Bu Kus mulai ngasih tau apa aja yang harus disiapin buat ritual. Mulai dari Lilin berjumlah 27, kue ulang tahun, dan beberapa kado. Agak aneh emang. Ngeliat gue yang kebingungan, Bu Kus mulai menjelaskan.

“Kita bakalan manggil arwah Udin dengan cara merayakan ulang tahunnya di malam jum’at legi besok. Tepat di tengah malam, kita bertiga rame rame nyanyiin “Happy Birthday Udin” sampe arwahnya dateng. Begitu arwahnya dateng, selanjutnya kita tinggal bikin dia lengah dengan cara adu gombal”

“Adu gombal?” tanya gue, bingung.

“Iya, kaya acara di salah 1 stasiun tv itu lho. Waktu hidup dulu, Udin suka banget main ini sama temennya”

“Agak aneh ya. Trus kalo dia udah lengah, gimana cara kita ngusirnya, Bu?

“Soal itu, serahin sama Ibu. Ibu punya 1 senjata rahasia. Hehehehe. Tapi inget, jangan sampe salah ngasih gombalan karena bakal fatal akibatnya.”

Akhirnya malam jum’at yang di tunggu tunggu tiba. Gue udah ngumpul bareng Yenni dan Bu Kus di ruang tengah. Tepat di jam 23.59 wib, kita bertiga pun mulai nyanyi…

“Happy birthday, Udin… happy birthday, Udin. HAPPY BIRTHDAY… HAPPY BIRTHDAY, HAPPY BIRTHDAY, UDINNN!! YEAAAHHH!! UOOO… UWOGHHHH!!” gue keasikan nyanyi, sampe lupa Lyric.

Tiba tiba lampu langsung mati. Ada angin kenceng dari arah kamar kita. Saking kencengnya, pot bunga yang di atas meja sampe jatuh dan pecah. Gue cengo. Ga berapa lama, sosok Udin pun muncul. Tapi kali ini beda dari yang kita liat selama ini. Kali ini, Udin terlihat seperti anak normal lainnya. Tidak ada darah atau bekas luka di tubuhnya sedikitpun.

Singkat cerita, rangkaian acara pun selesai. Kali ini, kita tinggal ngebuat dia lengah. Ya, kita bakal adu gombal. Bu Kus pun menoel tangan Yenni untuk memberi isyarat kalo dia harus memulai adu gombal terlebih dahulu.

“Ha… Happy Birthday ya, Din”

“Makasih Tante. Hehehe” sahut Udin, sok imut.

“Umm… Din, Papa kamu Dokter ya?” Yenni mulai menjalankan rencananya.

“Kok tau?”

“Soalnya… kamu udah mengobati luka kronis di hati ini~”

“AWWWW!! So sweet banget Tante. Hehehehe”

Gue nahan muntah ngeliat kelakuan Udin yang sok-imut-tapi-minta-digampar ini. Sekarang giliran Bu Kus melanjutkan permainan aneh ini.

“Din, Bapak kamu dulu tukang mie ayam ya?”

“Kok tau, Bu?”

“Lho, Bapak kamu kan suaminya Ibu. Ya pasti taulah!”

“Oh iya. Udin lupa. Ibu bisa aja. Hehehehe. Sekarang giliran Om. Gombalannya yang keren ya Om!”

Mampus gue! Gue ga berbakat dalam hal gombal menggombal. Jangankan suruh ngegombalin setan kampret ini, ngegombalin Yenni aja ga pernah. Gue mulai muter otak nyari gombalan yang keren. Dan yak…. ga ketemu sodara sodara. Gue pasrah. Gue mulai ngomong sebisanya.

“Eeee… Di… Din. Papa kamu tukang sedot wc ya?”

“Kok tau, Om?”

“Abisnya… tiap ngeliat muka kamu… bawaannya pengen nyirem terus sih kaya di jamban”

GOBLOKKKKK!! BARUSAN GUE NGOMONG APAAA??! ARGHH, GOBLOK BANGET DAH GUE. INI CARA MATIIN CAPSLOCKNYA GIMANA?

Abis ngedenger gue ngomong gitu, arwah Udin langsung nunduk. Ekspresi mukanya berubah jadi menyeramkan dan Udin pun menampakkan sosok aslinya. Gue digampar Bu Kus.

“BEGOO KAMU!! SAYA BILANG KAN JANGAN SAMPE SALAH GOMBAL. SEKARANG DIA MARAH BESAR. TUNGGU DISINI, ALIHKAN PERHATIANNYA. SAYA MAU MENGAMBIL SENJATA RAHASIA SAYA”

Gue mencoba mengalihkan perhatian Udin dengan ngumpetin beberapa kadonya dan memakan kuenya. Ga berapa lama, Bu Kus balik lagi.

“Udin sayang, sepertinya ini saatnya untuk kamu istirahat dengan tenang. Maafin Ibu Nak. Mas, masuk!!” Bu Kus memberi aba aba kepada 10 orang badut sulap yang disewanya. Tanpa di komando lagi, ke 10 badut itu langsung mengepung Udin.

“AAAKKK!! BU, KENAPA IBU TEGA?! IBU KAN TAU UDIN TAKUT BADUT!! KENAPA IBU MALAH MANGGIL BADUT KESINI?! SEENGGAKNYA KALO MAU MANGGIL BADUT, JANGAN YANG SEBAU INI KETEKNYA, BU. KENAPAA? KENAPAAAHHH?!!”

“Maaf, Din. Ibu terpaksa. Ini demi kebaikanmu”

Arwah Udin pun lama lama terlihat semakin samar. Dan tiba tiba… BOOOMM!! arwah Udin berubah jadi sekumpulan asap dan terbang keluar rumah. Bu Kus tersenyum.

Lampu menyala kembali. Bu Kus mendatangi gue sambil membawa sesuatu.

“Tenang saja, Mas, Mbak. Semuanya sudah berakhir. Arwah Udin ga bakal balik lagi kesini. Ini Ibu kasih poster badut buat ditempel di depan pintu rumah supaya arwah Udin takut.”

Gue lega. Yenni pun memeluk gue erat karena seneng akhirnya terbebas dari gangguan kampret itu. Dan kita berdua pun hidup bahagia selamaaaa….. 5 menit. Kenapa? Karena eh karena, setelah itu lampunya kembali mati sampe pagi karena kata tetangga sebelah salah 1 gardunya ada yang kebakaran. PLN KAMPREEEEEEEETTTTTT!!!

—————————————————————————————————————————————————————–

Cerita ini hanya fiktif belaka. Apabila terjadi kesamaan tokoh dan tempat kejadian, itu hanya karena kegantengan penulis aja. Oh ya, tulisan ini gue ikut sertakan di kontes giveaway blognya Iwan Siswanto Setiaonebudhi Nugraha a.k.a Setiaonebudhi. Selamat ulang tahun buat blognya, Masbro. Semoga makin eksis, makin banyak yang terinspirasi dari tulisannya (saking terinspirasinya, sampe sampe banyak yang copas ya. hehehe), dan bersedia transfer uang sejumlah 500ribu ke rumah gue sekarang. Hueehehehe. Well, akhir kata gue ucapkan…. S4l@M d4n9d03t cMu4cH. xixixixixixi \m/

33 thoughts on “Misteri Hantu Ulang Tahun. (jengg… jenggg~)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s