2 Kor 12:9a

Gue masih sibuk mengembalikan nyawa yg tercecer kemana-mana ketika Ita ngebangunin gue dengan panik. Pas gue selesai melakukan ritual maha penting: Ngulet dengan brutal sambil ngucek-ngucek mata, gue ngeliat Ari, adik gue yang paling bungsu mengeluarkan banyak darah di pergelangan tangannya. Hal pertama yang terlintas di pikiran gue adalah:

“Anjrit, banyak banget darahnya?!”

Hal ke dua yang terlintas:

“ANJRIT!? BANYAK BANGET DARAHNYA?!”

Shock karena ngeliat darah yg banyak banget, gue langsung jemput Anisa Chibi di rumahnya & pergi mencari penghulu terdekat.

….

Engga, engga. Maksudnya, gue langsung ambil kain & menekan pergelangan tangannya supaya darah ga terus keluar. Gue bingung mesti ngapain, tapi tetep cakep. Ga setiap hari dimana ketika bangun tidur, lu langsung disuguhkan pemandangan orang yang berdarah-darah seperti ini. Gue juga termasuk orang yang panikan. Jangankan ngeliat darah, ngeliat kucing lagi kawin aja gue panik,

“Lihat, kucingnya lagi main smack down! KUCINGNYA LAGI MAIN SMACKDOWWNNNN!? …..oh, lagi kawin? O…keee~”

Anyway,

Karena ngeliat tangan Ari yang berdarah (dan gue yang sibuk bolak-balik tanpa tau harus ngapain), tetangga gue langsung ambil motor & nganterin gue ke klinik terdekat. Saking paniknya, gue sampe lupa cuci muka & engga pake sendal. Bokap Nyokap lagi ga ada di rumah waktu itu. Penyebab pergelangan tangannya sampe bisa berdarah kayak gini ternyata karena kena pecahan beling sewaktu becanda sama Ita. Sepanjang perjalanan, darahnya masih ngucur deras karena lukanya lumayan dalam (sedalam cintaku padamu~ #eaaa). Dan ga tau kenapa, klinik di deket rumah tutup semua tadi pagi. Gue sih curiga, jangan-jangan tahun baru buat para dokter itu beda 1 hari sama tahun baru masehi. Mungkin dokternya abis nonton konser sambil joget-joget bareng temennya di Ancol semalem. Well, siapa tahu, kan?

Praise God, ada 1 klinik yang masih buka. Gue bopong Ari ke ruangan dokter dengan tampang super panik. Pernah lihat Adam Levine kan? Nah, kira-kira engga kayak gitu juga sih tampang gue. Karena lukanya lumayan parah, dokternya angkat tangan & cuma bisa memberikan pertolongan pertama buat menghentikan pendarahan. Buat selanjutnya, Ari di rujuk ke rumah sakit Cengkareng. Gue tambah panik. Sempet kepikiran buat pergi ke Indomaret di samping klinik, dan teriak “TIDAAAAAKK?!” di depan kamera cctv nya. Otak gue kacau banget. Saat itu gue berpikir; “Kayaknya gue mesti mengurangi nonton sinetron-sinetron Indonesia deh mulai sekarang.”

Dan di sinilah gue berada sekarang. Di sebuah ruangan IGD Rumah Sakit Cengkareng dengan baju & celana yg penuh darah & engga pake sendal. Satu hal yang gue ga sangka adalah, ternyata gue lumayan famous disini. Buktinya aja sewaktu gue baru turun dari angkot sambil bopong Ari, susternya langsung lari nyamperin gue:

“Ya ampun, kok bisa gini adiknya, Mas? Emang abis ngapain, Mas?”

Ya, selain terkenal, nama gue juga mendadak berubah jadi Thomas disini…. atau dia cuma mau manggil “Mas” aja? Kayaknya ga penting buat di bahas juga deh. Orang-orang yang ada di ruang tunggu langsung ngeliatin gue. Mungkin mereka bingung, ada cowok (cakep) yang bisa menstruasi sampe sebadan-badan.

……

Oke, abaikan kalimat barusan. Dokter langsung buru-buru nyiapin peralatan ketika ngeliat gue bopong Ari sambil setengah berlari. Bokap? Di belakang gue. Ternyata dia takut ngeliat darah. Agak-agak gak matching sih sama kumisnya. Abis ngeliat surat rujukan dari klinik tadi, dokter nanya ke gue:

“Jadi tadi kata dokter di klinik sana gimana? Uratnya ada yang putus?”

“Engga ngerti juga deh, Dok. Pokoknya berdarah aja”

Dokternya langsung menghela nafas. Mungkin dalam hati dia berpikir: “Salah apa gue. Pagi-pagi dapet pasien yang anggota keluarganya punya tingkat intelejensi setingkat batu kali. Tolong Putri, Bunda Dari~”. Dia pun minta ketemu sama Nyokap dan menjelaskan kalo urat arteri Ari putus & dia harus melakukan penjahitan ulang buat bener-bener berhentiin pendarahannya. Kalo cuma mau berhentiin aja, kenapa engga di tepuk pundaknya aja ya? Gue tiap kali naik bajaj & mau berhenti, pasti langsung nepuk pundak abangnya & ngomong: “Depan kiri ya, Bang” (MENURUT LO?!). Dokter minta salah 1 keluarga buat nemenin Ari. Dan kampretnya, di antara Bokap, Nyokap & Wulan, adik gue yang paling besar yang ada waktu itu, ga ada yang berani liat darah. Tinggallah gue yang cakep ini yang akhirnya nemenin Ari. Salah 1 pilihan yang tidak tepat, emang. Gue sendiri sebenernya bukan takut ngeliat darah, cuma agak engga berani aja (BEDANYA DIMANAH?!). Tapi karena gue ga tega ninggalin dia sendirian, gue berusaha sekuat mungkin buat engga tiba-tiba pingsan di sana karena ngeliat darah yang banyak banget. Ketika tau kalo gue yang bakalan nemenin Ari, muka dokternya jadi lebih stress dari sebelumnya. Sepertinya ini bukan hari keberuntungannya…

Tirai kamar ditutup. Engga lama, dateng 1 dokter lagi & satu suster buat bantuin dokter pertama nanganin tangan Ari. Pas jahitannya di buka, darah langsung ngalir lagi dari tangan Ari. Gue sempet mual juga pas ngeliatnya. Perasaan gue kacau banget waktu itu. Gue mengepalkan tangan, ada perasaan ga enak di sekitar perut gue dan akhirnya gue sadar…. gue kebelet boker. Ari teriak teriak kesakitan ketika Dokter mulai proses ngejahit tangannya. Gue yang ga tau mesti ngapain, cuma ngomong ke Ari dengan dialog yang dari tadi terus gue ulang-ulang semenjak ada di klinik:

“Udah, engga usah diliatin darahnya. Entar malah tambah sakit,”

Entah itu ada hubungannya atau engga, tapi cuma itu yang bisa gue omongin ke dia. Infus mulai di pasang sama suster. Setelah kira-kira hampir setengah jam, akhirnya Dokter selesai jahit lukanya yang lumayan lebar itu. Engga lebar-lebar banget sih. Tapi kalo buat dibikin kontrakan, masih dapetlah 5 pintu.

Kejadian yang sangat tidak mengenakkan emang buat di awal tahun. But thanks God, Ari udah gapapa dan udah di rumah sekarang. 3 hari lagi jahitannya bakal di cek lagi sama Dokter. Semoga aja dia bisa cepet sembuh. Btw, sewaktu panik bopong-bopong Ari di rumah sakit, gue tiba-tiba aja inget ayat emas tahun ini yang gue dapet dari gereja lho. Ayat emas yang gue dapet kali ini ada di 2 Korintus 12:9a:

Tetapi jawab Tuhan kepadaku: “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna,

“…sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna,”. Ternyata ini toh maksudnya. Ketika sadar hubungan antara ayat itu dengan kejadian yang lagi menimpa adik gue sekarang, gue tersenyum, menghela sedikit nafas, menegadah ke atas, dan ngomong:

“Bahkan ketika gue ngerasa ga ada lagi pertolongan yang bakal dateng, secara ajaib Dia dateng dan ngasih pertolongan itu tepat pada waktunya. And yes, God is good, all the time. Am i correct?”

Ps: Percaya atau engga, sesaat sebelum Ita bangunin gue, gue lagi mimpi berada di sebuah rumah sakit & ngobrol sama dokter. Kemudian, dia nanya ke gue dengan muka jutek: “Apa kamu sering ngomelin adik kamu?” dan gue jawab “Iya”.

2 thoughts on “2 Kor 12:9a

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s