Antara Gue, MLM, dan Cerita absurd di dalamnya

“MLM atau Multi level marketing adalah sistem penjualan yang memanfaatkan konsumen sebagai tenaga penyalur secara langsung. Promotor (upline) adalah anggota yang sudah mendapatkan hak keanggotaan terlebih dahulu, sedangkan bawahan (downline) adalah anggota baru yang mendaftar atau direkrut oleh promotor.”

Itu yang gue dapet di Wikipedia waktu ngesearch arti dari MLM. Masih belom ngerti juga? Sama kok. Intinya gini, di dalam MLM itu ada… Umm… Ada… Erghh.. Ada… Ya pokoknya ada kaya gitu deh. *pusing sendiri*.Beberapa tahun belakangan, kata MLM kayanya udah ga asing lagi di Indonesia. Tapi kalo waktu jaman gue sekolah dulu ada yang nanya “Ehh, lu mau ikut MLM?”, gue pasti bakalan jawab “Sorry, gue ga boleh keluar MaLeM2 sama Nyokap. Besok kan mesti sekolah”.

Gue yang tadinya buta sama sekali soal sistem kerja MLM jadi sedikit lebih ngerti setelah ngalamin kejadian absurd yang berhubungan sama bisnis itu di awal tahun ini. Jadi gini ceritanya, waktu itu gue lagi asik nyampah di Facebook dengan gantengnya. Tiba” ada 1 pesan di inbox yang dikirim sama salah 1 temen gue. Demi menjaga privasinya, kita samarkan aja namanya jadi Melati, dan sayangnya… Dia cowok. Gue sebenernya agak males kalo disuruh ngebuka inbox di FB karena : 1). Gue ngerasa kalo orang yang ngirim di inbox itu kadang aneh. Buat apa dibikin wall di FB kalo mereka tetep milih ngirim pesan lewat inbox padahal isi pesannya cuma “L1k3 5t@tU5 aQuwH e44 q4q4”?(dan sialnya, ini pernah beneran terjadi sama gue). 2). Ga ada orang yang mau ngirim pesan ke gue ( ga tahu kenapa, gue selalu ngerasa kalo alasan ini yang paling tepat) *nangis di pojokan*. Melati ngirim pesan ke gue yang isinya seperti ini :

chat.jpg

chat 2.jpg

PS : gue cuma ngedit di bagian namanya aja. Sedangkan isi pesannya masih yang asli. Muachh muachh deh ahh.. (Loh?)

Iya, dia engga ngasih tahu kemana dia mau ngajak gue. Penasaran? Itu juga yang gue rasain waktu itu. Berhubung gue kenal dia waktu main Futsal, gue pikir mungkin dia mau ngajak gue tanding futsal atau paling mentok ikutan KKR (Kebaktian Kebangkitan Rohani) gitu lah. Jadi gue langsung setuju aja sama ajakan dia. Kita pun janji ketemuan hari minggu sehabis gue balik gereja. Gue baru nyampe dirumah waktu itu, bahkan gue belom sempet naro Alkitab yang gue pegang. Tiba² hape bunyi, ternyata itu sms dari dia :

“Dimana, Yu? Gue udah di deket rumah lu nih. Jangan lupa bawa helm ya. Oh iya 1 lagi, dandan yang rapi ya. :)”

Abis baca sms dari dia, prediksi gue soal main futsal langsung buyar. Ga mungkin banget kan main futsal pake kemeja dan celana jeans? Atau jangan”, dia mau ngejual gue ke Tante”. Tapi emangnya ada Tante” yang mau sama gue? Nyokap gue aja nyerah ngurusin gue. Trus waktu lebaran kemaren, Dora the explorer pulang kampung ga sih ke rumah nyokapnya? Nah lho, gue malah jadi bingung sendiri sekarang. Jadi gue berkesimpulan kalo hari ini dia mau ngajakin gue KKR.

Gue : “Udah lama lu? Emang mau kemana sih kita?”

Dia : “Baru kok. Kita ke Roxy hari ini. Udah lu ikut gue aja”.

bisnis-mlm.png

Tanpa banyak menaruh curiga, gue pun langsung naik ke motor dia. Singkat cerita, setelah kita jemput beberapa temennya, kita langsung jalan ke daerah Roxy. Perjalanan ke Roxy ga segampang biasanya. Kayanya semesta lagi becanda sama kita hari itu. Lagi asik” jalan, tiba” ujan turun gede banget. Gue sama Melati pun…. Eh tunggu deh, kayanya kita ganti aja kali ya namanya. Nama “Melati” itu kedengeran kaya nama pelajar yang selalu diperkosa sama bapaknya tiap kali dia pulang sekolah. Oke, kita ganti namanya jadi “Rico”. Gue sama Rico pun langsung buru” ngeluarin Jas hujan yang kebetulan dibawa sama dia. Baru juga jalan beberapa meter setelah make jas ujan itu, ujannya berhenti. Iya, berhenti gitu aja. Kurang kampret apa coba? Takut diliatin orang” karena memakai jas ujan padahal lagi ga ujan (sama, gue juga bingung sama kalimat ini), gue sama dia langsung nyopot jas ujan itu. And you know what? Setelah kita copot jas ujannya, ujannya langsung turun lagi!! Kamprett!! Dobel kamprett!!. Emang kedengerannya kaya cerita di sinetron” Indonesia, tapi ini beneran terjadi waktu itu. Akhirnya kita mutusin buat tetep make jas ujan itu sampe ke Roxy. Resiko diliatin orang” dengan tatapan ilfeel ngapain-sih-nih-anak-monyet-make-jas-ujan-padahal-lagi-ga-ujan itupun kita ambil. Hari itu, tingkat kegantengan gue pun menurun drastis… *nunduk lemes*

Setelah melalui perjuangan cukup berat (baca : ketemu hujan kampret tadi), kita akhirnya nyampe juga di Roxy. Diantara deretan counter” handphone yang berderet disini, gue sama Rico memasuki 1 gedung berlantai 4 yang bagus banget. Jiwa bisnis gue pun langsung terusik “Kalo gedung setinggi ini gue jadiin kontrakan, kira” dapet berapa pintu ya? Kayanya 30 pintu mah dapet kali ya? Nah, kalo 1 pintu itu gue kasih tarif 400 ribu perbulan, jadi tiap bulannya gue dapet…. Wow!! Gue ga tahu berapa.. Tapi kayanya bisa deh ngebuat gue naik haji sambil dagang kurma berkali” tiap tahunnya”. Rico langsung ketemu sama receptionist buat ngisi buku tamu, sedangkan gue masih asik ngeliatin gedung itu. Norak? Bodo amat!!. Gue ngeliat sekeliling, ada banyak banget orang mondar mandir dan dandanan mereka rapi banget. Gue langsung ngeliat dandanan gue sendiri…. mirip TKI yang abis disiksa majikannya. Ya, gue terlihat seperti gembel hari itu. Tinggal dikasih ingus dan iler berlebih, resmi deh gue jadi orang gila. Hahahha. Gue sebenernya males dateng ke acara” formal kaya gini. You know lah, acara yang mewajibkan kita berdandan rapi lengkap dengan dasi dan jas serta rambut klimis gitu. Dandan rapi buat cowok itu seperti pedang bermata 2. Kalo kita dandan terlalu rapi, kita malah bakal terlihat seperti homo yang baru aja diputusin sama pacarnya (yang pastinya cowok) trus langsung nyari gebetan baru. Tapi kalo kita dandan sembarangan, kita malah terlihat seperti gembel nyasar ditengah” arisan Presiden. Mungkin gue terlihat seperti itu juga waktu itu. Emang susah jadi cowok…

skema mlm.jpg

Setelah ngurusin segala macem hal di Receptionist tadi, Rico pun langsung ngajak gue ke lantai 3 gedung itu. Sampe detik itu, dia belom ngomong mau ngapain kita hari itu. Jadi gue putusin diem aja dan ga nanya soal itu lagi ke dia. Selama itu ga melibatkan anus dan hilangnya keperjakaan gue, gue ikutin dia. Singkat cerita, kitapun masuk ke dalam sebuah ruangan di lantai 3 di gedung itu. Kita ber 2 duduk di pojok sebelah kanan di deretan bangku nomor 4 dari depan. Detik itu, gue yakin banget kalo ini adalah semacam kebaktian gereja gitu. Tapi ternyata gue salah. Setelah semua orang berkumpul, lampu diruangan itu dimatiin. Cuma ada 1 lampu dibagian belakang yang masih nyala. Dan terjadilah keheningan yang cukup lama waktu itu….

Masih hening…

Masih hening juga…

Masih hening jugaaa… Prett~ (Sorry, gue kelepasan).

Tiba” sekelompok cowok dan cewek yang duduk dibangku paling belakang teriak” sambil tepuk tangan (kayanya mereka tim sukses acara itu deh). Tiba” di depan ada sebuah proyektor yang mulai dinyalain. Tiba” (lagi), ada sebuah tayangan video yang berisi seorang Bapak” tambun (bahasa simplenya : Gendut, Botak dan Pendek) lagi di zoom sama camera di bagian mukanya, yang senyumnya bahagia banget berteriak dengan pedenya :

“ANDA INGIN SUKSES SEPERTI SAYA? INGIN BERPENGHASILAN PASIF RATUSAN JUTA TIAP BULANNYA? GABUNG DENGAN KAMI SEKARANG JUGA!! BIARKAN UANG YANG BEKERJA UNTUK ANDA!!”.

JENGG… JENGG… JENGGG….

Rico senyum…

Gue kaget…

Aura Kasih kaget (Ini Aura Kasih ngapain tiba” ada di gedung ini?)

Mampus gue…

Apakah Rico akhirnya ngaku kemana dia ngajak gue sekarang? Apakah gue bakal dapet makanan gratis disana? Apakah Anang & Ashanti akan segera menikah tahun ini?

Tunggu part 2 nya…. (tsahh~)

to be continued~

Pic taken from : Google

27 thoughts on “Antara Gue, MLM, dan Cerita absurd di dalamnya

  1. RamdaN2478 says:

    MLM mulut lewat mulut

    menyebar cepat kya kentut skali nyebar buyar semua wkwkwk
    Dari Ramdanpedia (bukan wikipedia) wkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s