Titanic(h)?

Titanic

Gue lagi sibuk memikirkan apa yang bakal terjadi dengan Anang & Ashanti kalo satu hari aja, mereka ga nongol di infotainment. Sampai tiba-tiba, twit absurd di atas muncul dengan semena-mena di timeline.

Hal pertama yang terlintas ketika ngeliat twit di atas adalah: “O…keee”

Hal kedua yang terlintas: “O…. KEEEEE”

Asli, gue ga abis pikir apa yang ada di otak si sutradara ketika memutuskan mau mengangkat kisah cinta Eyang Subur ke layar lebar. Tapi beberapa detik kemudian, gue tiba-tiba kepikiran bakal kayak gimana jalan ceritanya. Ah, mungkin ini yang dinamakan jodoh.

Mungkin benar yang headline berita itu katakan kalo film ini bakalan jadi seperti Titanic. Tapiiiii… dalam versi romantic horror. Penasaran gimana ceritanya? Gue udah membuat sedikit penggalan ceritanya versi gue di bawah ini. Cekidot: Continue reading

Advertisements

Hae…

Halo semua. Apa kabar? Semoga kalian baik-baik saja, ya. Aku disini juga baik baik saaa…

Oke, openingnya kenapa malah jadi kayak tugas menulis surat buat sahabat pena di pelajaran Bahasa Indonesia jaman dulu deh? Kita skip aja kalo begitu.

Perkenalkan, gue Wahyu Chandra. Agus Wahyu Eka Chandra. Orang yang seharusnya masuk ke dalam daftar 7 orang paling cakep di Indonesia versi ondespot. Dan sepertinya… gue masih jadi admin di blog ini. Bahaha. Gue bahkan hampir aja lupa lho sama password blog ini saking kelamaanya ga pernah nulis lagi. Kapan ya terakhir kali gue nulis? Sebentar, gue buka 1 tab lagi di browser gue buat melihat kapan terakhir kali gue nyampah disini, yes.

…..

……

13 April? Well, baru sebentar lah ya. *digampar pake kaki* Continue reading

Tentang beberapa hal absurd yang gue temui di kantor baru.

Gue menulis ini diam-diam make pc kantor. Ya, di saat yang lain pada sibuk bikin laporan, gue malah asik-asikan ngetik postingan ini. Karyawan macam apa ini? Tapi… ah, sudahlah. Lagian gue liat ada 1 pc nganggur & yang punya lagi ga tau kemana. Ya udah gue sabotase aja. Mehehehe. Tapi karena gue cakep, kayaknya masalah sepele gini dimaklumi lah ya. #palelo

Oh, gue belum cerita ya kalo gue udah engga kerja di sini lagi? Iya, dari Oktober 2012 kemarin gue udah engga kerja di sana lagi. Seperti yang gue ceritain di postingan itu, kayaknya titik kesabaran gue sudah mencapai ambang batasnya. Kalah deh Bantar Gebang sama gue. Setelah berpikir matang-matang sekitar 3 menitan (lo kate masak mie?), gue pun memutuskan resign dari sana. Nah, kira-kira 3 bulan luntang-lantung kesana kemari membawa alamat (oke, ini lagu kenapa masih aja ke save di otak gue deh? #pffft) dan nyaris mengalahkan rekornya Bang Toyib, akhirnya gue di terima kerja juga di salah satu PT swasta di daerah sini. Ada untungnya juga sih tinggal di perbatasan kota dimana banyak banget pengusaha-pengusaha yang mau untung besar tapi ga mau membayar gaji karyawan selayaknya kayak gini. Banyak banget pergudangan di sini dan gue jadi salah 1 dari sekian banyak pengangguran yang (cakep) beruntung bisa dapet kerja. Perusahaan gue kali ini bergerak di bidang percetakan gelas-gelas plastik gitu deh. Yang kalo airnya udah abis, gelasnya dipake buat nangkep kecebong atau lalat sama anak-anak (iya, waktu kecil gue pernah soalnya). Sewaktu interview, Continue reading

Dear King Salomo, about Prov 17:22, You’re right!

Jadi Senin kemarin, gue baru aja tergeletak dengan cakepnya gara-gara sakit. Biasalah, penyakit-penyakit cupu gitu kayak demam berikut teman-temannya. Itu semua gara-gara abis nganter Yoseph ke Ciledug malem-malem padahal, waktu itu gue udah ngerasa ga enak badan. Oh men, kalo aja nyantet orang itu ga dosa, mungkin gue udah bakar menyan, dan memasukkan badak betina yang lagi musim kawin ke dalam pantatnya!

Ngapain ke Ciledug? Tadinya sih mau nagih pembayaran ke salah 1 apotek langganannya Yoseph. Tapi pas kita nyampe sono, ternyata apoteknya tutup dengan semena-mena. Kayaknya mereka udah tau deh kalo kita berdua mau dateng. Mungkin mereka udah bertapa di malam sebelumnya, trus bertanya ke pohon asem di deket rumahnya dan di kasih tau kalo ada 2 anak muda yang salah 1 nya berwajah mirip Suneo (itu Yoseph) bakal dateng ke tokonya. Well, siapa tau kan? Walaupun gue juga ga ngerti gimana caranya ngobrol sama pohon asem. Belom pernah nyoba soalnya. Entar deh kalo sempet, gue ngobrol ya sama dia. Continue reading

(Bukan) Dunia Lain

Semua pasti pernah nonton (Masih) Dunia Lain, kan? Itu lho, acara yang nyariin hantu ke berbagai tempat di Indonesia buat di ajak ngobrol. Kadang kalo lagi beruntung, bakal ada beberapa penampakkan gitu yang tertangkap kamera. Wajar sih kalo hantu-hantu itu agak susah di ajak komunikasi. Kalo gue yang jadi hantunya, gue juga bakal bete. Ya lo bayangin aja, kita lagi asik-asik nongkrong, mungkin juga lagi mojok di bawah pohon asem bareng gebetan (yang pastinya hantu juga), trus ada segerombolan orang-orang yang kita ga tau darimana & di pimpin oleh siluman lampu bohlam (baca: orang botak) ngedatengin gue trus sok akrab ngajak ngobrol. Dihh, emangnya gue cowok apaan?! *benerin lipstik* #eh Continue reading

Postingan dimana yang nulis lagi Insomnia.

Jam di hape udah menunjukkan pukul 1:21 am sewaktu gue mulai nulis ini. Iya, insomnia sepertinya udah mulai kangen “mengencani” gue lagi seperti yang dulu-dulu. Semacam bunuh diri secara sopan memang kalo dilihat. Padahal, kurang dari 5 jam lagi gue udah harus berangkat kerja. Meninggalkan secara kejam kasur yang sepertinya masih pengen curhat banyak sama gue…. atau gue yang butuh waktu lebih buat grepe-grepe kasur? Ah, apapun istilahnya, yang penting, Sur: Aku dan kamuuuu selaluuu bersamaaaa~ membunuh malaaamm walau tanpaa bintaaaang~

Continue reading