Dua Dunia

“Selamat malam, pemirsa. Bertemu kembali bersama saya, Wahyu Chandra. Kali ini, kami dari tim Dua Dunia mengunjungi sebuah kampung di pelosok Semarang yang terkenal karena keangkerannya. Di samping saya sekarang ada Ustadz Solsepatu yang nantinya akan menemani saya berkomunikasi dengan para makhluk astral di tempat ini. Selamat malam, Pak Ustadz.”

“Selamat malam, Mas.”

“Bisa anda jelaskan bagaimana kondisi tempat ini?”

“Yang saya lihat di tempat ini memang banyak sekali aura negatif. Mungkin karena banyak sekali bangunan tua yang sudah lama kosong di tempat ini. Jadi banyak sekali makhluk-makhluk gaib yang hadir. Seperti di ujung sana, saya melihat ada sekumpulan makhluk yang berwajah sangat menyeramkan! Masya Allah!?”

“Yang dimana?”

“Itu. Yang berbadan besar di bawah pohon beringin. Ah, percuma. Kamu pasti tidak bisa melihatnya.”

“Yang pake tank top ungu?”

“Iya. Lho, kok kamu bisa lihat?”

“Itu para banci yang make upnya luntur gara-gara kena hujan. Sekarang mereka lagi berteduh di bawah pohon.”

“…”

“Tad?”

“Gimana kalo kita lanjut ke proses mediumisasi aja?”

“Baiklah, pemirsa. Sekarang kita akan memulai proses mediumisasinya.”

Ustadz Solsepatu pun  mulai melakukan ritual untuk proses mediumisasi. Mulutnya komat kamit membaca do’a. Dia mengangkat kedua tangannya tinggi ke atas seolah-olah sedang menarik sesuatu dari dunia gaib. Dengan gerakan secepat kilat, dia kembali menurunkan kedua tangannya dan meletakkannya tepat di bawah dagu kemudian bernyanyi,

Continue reading

Advertisements

Dear King Salomo, about Prov 17:22, You’re right!

Jadi Senin kemarin, gue baru aja tergeletak dengan cakepnya gara-gara sakit. Biasalah, penyakit-penyakit cupu gitu kayak demam berikut teman-temannya. Itu semua gara-gara abis nganter Yoseph ke Ciledug malem-malem padahal, waktu itu gue udah ngerasa ga enak badan. Oh men, kalo aja nyantet orang itu ga dosa, mungkin gue udah bakar menyan, dan memasukkan badak betina yang lagi musim kawin ke dalam pantatnya!

Ngapain ke Ciledug? Tadinya sih mau nagih pembayaran ke salah 1 apotek langganannya Yoseph. Tapi pas kita nyampe sono, ternyata apoteknya tutup dengan semena-mena. Kayaknya mereka udah tau deh kalo kita berdua mau dateng. Mungkin mereka udah bertapa di malam sebelumnya, trus bertanya ke pohon asem di deket rumahnya dan di kasih tau kalo ada 2 anak muda yang salah 1 nya berwajah mirip Suneo (itu Yoseph) bakal dateng ke tokonya. Well, siapa tau kan? Walaupun gue juga ga ngerti gimana caranya ngobrol sama pohon asem. Belom pernah nyoba soalnya. Entar deh kalo sempet, gue ngobrol ya sama dia. Continue reading

(Bukan) Dunia Lain

Semua pasti pernah nonton (Masih) Dunia Lain, kan? Itu lho, acara yang nyariin hantu ke berbagai tempat di Indonesia buat di ajak ngobrol. Kadang kalo lagi beruntung, bakal ada beberapa penampakkan gitu yang tertangkap kamera. Wajar sih kalo hantu-hantu itu agak susah di ajak komunikasi. Kalo gue yang jadi hantunya, gue juga bakal bete. Ya lo bayangin aja, kita lagi asik-asik nongkrong, mungkin juga lagi mojok di bawah pohon asem bareng gebetan (yang pastinya hantu juga), trus ada segerombolan orang-orang yang kita ga tau darimana & di pimpin oleh siluman lampu bohlam (baca: orang botak) ngedatengin gue trus sok akrab ngajak ngobrol. Dihh, emangnya gue cowok apaan?! *benerin lipstik* #eh Continue reading