Wors(t)hip Leader

Sepanjang minggu kemarin adalah minggu paling absurd yang terjadi selama bulan September. Belum sembuh kuping gue memulihkan diri dari serangan bahasa-bahasa intelek Vicky, tiba-tiba aja di suatu malam yang indah, di Rabu ke dua di bulan ini, Tante Inda (Istri dari pendeta gue) ngedatengin gue selepas ibadah pertengahan minggu.

“Gus, tante mau nanya. Kamu sering nongkrong di warnet, ga?”

“Udah ga pernah, Tan. Kalo dulu zaman-zamannya sekolah sih sering”

“Oh yaudah kalo begitu. Hari minggu, kamu jadi WL (Worship Leader) di ibadah umum, ya~”

Gue langsung diem sebentar. Mangap dengan kelebaran mulut kira-kira 5 km, dan mencoba mencerna kalimat Tante barusan.

Pertama, apa hubungannya “Jadi Worship Leader” dengan “Sering nongkrong di warnet”

Kedua, Gue? Jadi WL? Di ibadah umum? You gotta be kidding me, Mam!

Sebenarnya, itu bukanlah kali pertama gue jadi WL di gereja. Beberapa menit sebelum percakapan sama Tante Inda barusan, gue juga baru aja jadi WL di ibadah pertengahan minggu. Tapi kalo jadi WL di ibadah umum yang jemaatnya lebih banyak, baru kali ini, Kak. Oh by the way, buat yang ga tau worship leader itu apa, worship leader adalah seseorang yang bertugas memimpin pujian. Tanggung jawabnya? Membawa jemaat yang hadir buat larut dalam penyembahan. Kayaknya gampang ya kalo cuma ngebaca aja. Tapi kenyataannya susah. Pake banget. Dan kalo ada yang penasaran gimana penampilan seorang worship leader yang sebenarnya, kalian bisa melihat video ini. He’s my favourite worship leader, Sidney Mohede: Continue reading

Advertisements

Dear King Salomo, about Prov 17:22, You’re right!

Jadi Senin kemarin, gue baru aja tergeletak dengan cakepnya gara-gara sakit. Biasalah, penyakit-penyakit cupu gitu kayak demam berikut teman-temannya. Itu semua gara-gara abis nganter Yoseph ke Ciledug malem-malem padahal, waktu itu gue udah ngerasa ga enak badan. Oh men, kalo aja nyantet orang itu ga dosa, mungkin gue udah bakar menyan, dan memasukkan badak betina yang lagi musim kawin ke dalam pantatnya!

Ngapain ke Ciledug? Tadinya sih mau nagih pembayaran ke salah 1 apotek langganannya Yoseph. Tapi pas kita nyampe sono, ternyata apoteknya tutup dengan semena-mena. Kayaknya mereka udah tau deh kalo kita berdua mau dateng. Mungkin mereka udah bertapa di malam sebelumnya, trus bertanya ke pohon asem di deket rumahnya dan di kasih tau kalo ada 2 anak muda yang salah 1 nya berwajah mirip Suneo (itu Yoseph) bakal dateng ke tokonya. Well, siapa tau kan? Walaupun gue juga ga ngerti gimana caranya ngobrol sama pohon asem. Belom pernah nyoba soalnya. Entar deh kalo sempet, gue ngobrol ya sama dia. Continue reading