Tentang Valentine

Sooo… it’s already February, eh?

2015 udah memasuki bulan ke dua aja? Gila ga sih? Engga? Oke, berarti gue yang gila sendirian.

Seperti yang kita tahu, bulan Februari adalah bulan penuh cinta, kata orang-orang. Ini menurut gue agak aneh, ya. Cuma gara-gara satu hari, orang-orang langsung mengklaim bahwa bulan ini adalah bulan penuh cinta. Iya, hari yang gue maksud adalah hari Valentine. Hari dimana para jomblo bakal menatap nanar ke arah langit-langit di dalam kamarnya sambil berteriak manja:

“Kenapa harus ada hari se-biadab ini ya, Tuhan? KENAPAAAH?!”

Banyak banget hal yang gue ga ngerti soal Valentine. Pertama, siapa yang awalnya mencetuskan tanggal 14 Februari sebagai hari kasih sayang? Gue ngebayangin, orang ini pasti ga ada kerjaan. Satu hal yang gue tahu, dia pasti punya dendam yang sangat dalam terhadap kaum jomblo dan berniat untuk membalasnya. Buat mempermudah cerita ini, mari kita sebut orang ini “Pedro”. Nama panjangnya Pedro-mak. Gue ngebayangin kalo si Pedro ini udah punya cewek dan dia punya dendam sama kaum jomblo yang selalu ngegodain ceweknya tiap kali dia berangkat ke pasar. Bukan hanya ceweknya yang digodain, tapi Pedro juga kena. Di godain om-om pula. Pedro galau. Sepanjang jalan menuju ke rumah, dia nangis sambil memikirkan apa dosanya sampe disuit-suitin sama om-om yang udah kelamaan jomblo. Kenapa juga harus om-om? Kenapa enggaaa… opa-opa? Merasa kalo harga dirinya tertindas, pada suatu hari Pedro ngumpulin semua temen-temennya yang udah ga jomblo buat bales dendam kepada para jomblo. Mereka sepakat untuk menyiksa para jomblo dengan mendeklarasikan Hari Kasih Sayang. Dipilihlah tanggal 14 Februari sebagai hari penghakiman itu. Kenapa juga harus tanggal 14 Februari? Karena cuma di tanggal itu, Nyokapnya Pedro pergi ke luar kota dan dia bisa bebas keluar rumah. Iya, Pedro emang anak mami. Taktik Pedro berhasil dan semenjak hari itu, tanggal 14 Februari di deklarasikan sebagai hari kasih sayang sedunia. Satu hal yang kita ga tau, mungkin aja, sehabis  menyiksa para jomblo di hari itu, Pedro diputusin pacarnya dan jadi jomblo. Udahlah jadi jomblo, begitu pulang, Nyokapnya udah ada di rumah duluan. Pedro dihukum, ga dikasih jajan selama dua minggu. Yah namanya juga hidup.

Kedua, seperti yang kita tahu, Valentine identik dengan bunga & cokelat. Lagi-lagi gue ga habis pikir. Kenapa buat sekedar mengekspresikan kasih sayang aja, kita harus dibatasi oleh dua benda ini. Kalo engga ngasih bunga, ya cokelat. Khusus buat bunga, biasanya sih bunga mawar. Siklusnya hampir sama setiap tahunnya. Si cowok dateng ke rumah ceweknya sambil bawa bunga dan cokelat. Begitu sampe di depan rumah ceweknya, si cowok bakal ngelakuin atraksi sirkus cuma buat mencet bell rumah si cewek karena dua tangannya udah dipake buat megang bunga dan cokelat. Beberapa ada yang berusaha terlihat lebih romantis. Jadi sambil nunggu si cewek keluar, si cowok berdiri membelakangi pintu sambil menggigit setangkai bunga mawar. Iya, si cowok emang korban FTV. Dan begitu si cewek ngebuka pintu, si cowok bakal balik badan dengan gerakan slow motion sambil ngomong:
Continue reading

Advertisements

Diet? Apa itu?

Minggu malam kemarin gue habiskan bareng anak-anak youth gereja. Secara ajaib, kita terdampar di sekitaran Pantai Indah Kapuk, tepatnya di Rainbow Kitchen. Ya engga ajaib-ajaib banget sih. Kita ga sampe naik karpet terbang atau baling-baling bambu kok buat ke sana. But you know what i mean, right? No? Ywd c,,,

Ngapain kita ke sini? Tadinya sih mau berburu Mammoth. Tapi karena sadar kalo Mammoth udah lama punah dan kitanya juga kelupaan bawa tombak, jadi batal deh. Kita ke sini karena di undang Peter yang baru aja ulang tahun dan juga wisuda. Beberapa hari sebelumnya, Peter udah ngasih tau kita supaya ga kemana-mana pas hari Minggu. Seperti yang kalian tau, selain ganteng, gue juga punya bakat penasaran yang besar sedari lahir. Saking berbakatnya buat penasaran, pernah waktu kecil gue nyoba buat ngeberhentiin kipas angin yang lagi muter pake lidah. Hasilnya?
Continue reading