Baper

Siapa sih yang ga tau kata ini? Buat anak-anak jaman sekarang, kata ini udah jadi mantra wajib. Semacam Avada Kedavra punyanya Voldemort gitu deh.

“Kok dari tadi diem aja sih? Lagi baper, ya?”

“Astaga, ini lagu gue banget. Duh, baper deh gue.”

“Gue belum makan nih dari pagi. Baper banget perut gue.”

Iya-iya, yang terakhir salah. Gue tahu. Tolong biasa aja ngasih tau kalo gue salah. Ga usah pake acara ngelemparin tombak ke arah gue juga sih.

Buat yang belum tau arti kata baper itu apa, kalian kelamaan ngobrol sama sedotan cendol sepertinya. Tapi tenang, jangan resah dan jangan basah. Ada Kakanda di sini yang akan menjelaskannya. Kalian pasti akan tercengang karena fakta ini. Kalian pasti juga butuh nafas bantuan karena belum siap menerimanya. Tapi inilah kenyataan yang harus kalian terima. Baper adalah singkatan dari “Bawa Perasaan”. Yaitu sebuah kondisi dimana mood si baperians (para pelaku baper) mendadak jadi berubah karena suatu hal. Entah itu karena perkataan orang sekelilingnya, lagu yang sedang di dengar ataupun karena ngeliat kucing kawin.

Eh bentar, tapi ada ga sih orang yang baper cuma karena ngeliat kucing kawin? Jadi pas ngeliat si pejantan adu “smack down” dadakan dengan si betina,  orang itu langsung baper? Atau cuma gue doang? Oke, kayaknya ini ga penting buat dibahas. Skip.

Continue reading